Home » » Pelaku Pencurian Rumsong Ambruk Di Tembak Personel Anti Bandit " Tim Vipers"

Pelaku Pencurian Rumsong Ambruk Di Tembak Personel Anti Bandit " Tim Vipers"

Ditulis oleh : redaksi bidikfakta pada Sabtu, 24 Maret 2018 | 01.05

Tangerang Selatan,BidikFakta.Com

 Pelaku pencurian spesialis rumah kosong (Rumsong), Uing Hardiyanto alias Boncel (28) dan Taufik Hidayat (28), ambruk ditembak personel anti-bandit "Tim Vipers".

Sebelum menangkap Boncel dan Taufik, petugas terlebih dahulu menjebaknya pada tanggal 16 Maret 2017, memakai umpan seorang petugas yang menyamar menjadi perempuan. Setelah berkomunikasi, lalu disepakati pelaku akan menemui perempuan itu di stasiun Sudimara, Ciputat.

Sekira pukul 02.00 WIB, Boncel pun datang ke lokasi stasiun Sudimara. Namun bukannya perempuan cantik yang ditemui, melainkan sejumlah personel Tim Vipers bersenjata lengkap yang langsung menyergapnya.

Bukannya menyerah, Boncel justru nekat mengambil langkah seribu. Petugas terpaksa menghentikannya dengan menembak di bagian kaki, pria asal Indramayu, Jawa Barat, itu pun ambruk seketika. Saat digeledah, ditemukan barang bukti satu ponsel hasil curian.

"Tersangka boncel langsung diamankan dan digeledah tasnya. Kemudian kami menemukan satu unit handphone yang diakui tersangka adalah hasil pencurian dirumah korban yang berinisial E (56) di daerah Bintaro," kata AKBP Ferdy Irawan, Kapolres Tangsel, Jumat (23/3/2018).

Untuk mencari barang bukti lain, petugas menggelandang Boncel ke kediamannya di Pondok Kacang Timur, Pondok Aren. Di sana, petugas kembali mengamankan barang bukti lainnya berupa perhiasan dan sejumlah peralatan elektronik milik korban E.

"Setelah dimintai keterangan, ternyata tersangka ini melakukan aksinya dengan tersangka taufik," imbuh AKBP Ferdy.

Berdasarkan keterangan Boncel, petugas kembali menyatroni kediaman pelaku Taufik di daerah Paku Jaya, Serpong. Polisi kembali harus bertindak tegas, karena Taufik memilih meloncat dan kabur. Aksinya terhenti setelah timah panas polisi bersarang di kakinya.

"Dari pengakuannya, tersangka telah melakukan aksi pencurian sebanyak 4 kali, di Bintaro, Serpong Utara, Ciputat, dan Cengkareng (Jakarta Barat)," jelas AKBP Ferdy.

"Jadi modusnya, mencongkel jendela rumah dengan tang. Tersangka sebelumnya berjalan sambil mengamati secara acak, mana saja rumah-rumah yang kosong dan ditinggal penghuninya. Saat beraksi tersangka membawa gerobak," tambahn AKBP Ferdy lagi.

Salah satu korbannya, E, melapor kepada polisi bahwa rumahnya yang terletak di Vila Bintaro Regency, Blok A3 Nomor 2, RT01 RW12, Pondok Kacang Timur, Pondok Aren, dibobol pencuri pada hari Minggu 25 Februari 2018, sekira pukul 03.00 WIB.

Barang-barang yang hilang saat itu adalah TV, Laptop, Gawai, arloji mewah, cincin dan perhiasan, serta beberapa peralatan elektronik lainnya. Atas perbuatannya, kedua pelaku dijerat Pasal 363 KUHP, tentang pencurian dengan pemberatan. Ancaman hukumannya, paling lama 7 tahun kurungan penjara.(Eva Andryani)

Bagikan :

Posting Komentar

 
Copyright © 2015. www.bidikfakta.com - All Rights Reserved •
HomeRedaksiPedoman Media SiberDisclaimer
Media Partner :INDIKASINEWS.COM